Home » Bina-Damai » Pelajaran Toleransi dari Amerika Serikat

(Tulisan ini telah dimuat di Majalah Madina No. 3, Tahun 1, Maret 2008)

Al-Qazwini mengambil hikmah dari penindasan Saddam. Ia membangun toleransi di AS.

Pelajaran Toleransi dari Amerika Serikat

Pada 1999, Imam Sayid Hassan al-Qazwini dan para pemimpin agama lain bertemu Presiden Bill Clinton di Gedung Putih. Clinton cerita tentang kuliah-kuliah yang diambil anaknya, Chelsea. Katanya, dari Chelsea-lah ia tahu bahwa ada begitu banyak persamaan antara Islam, Kristen dan Yahudi.

Cerita ini meyakinkan al-Qazwini bahwa rakyat Amerika Serikat (AS) perlu lebih banyak tahu tentang Islam. Imam masjid terbesar di AS, Islamic Center of America, yang terletak di Dearbon, Michigan, itu lalu memutuskan untuk menulis buku.

Akhir tahun lalu, buku itu, American Crescent, dirilis penerbit Random House. Menurut penerbitnya, buku itu “pada saat yang sama adalah cerita pribadi yang mengesankan dan gugahan sepenuh-hati kepada integrasi ajaran-ajaran Islam dan tradisi toleransi Amerika.”

Imam al-Qazwini sudah lama merupakan figur Islam menonjol di AS. Ia secara reguler bertemu dengan para presiden dan politisi, uskup dan pendeta dari banyak gereja Kristen, rabi dan para pemimpin agama lainnya – bahkan Paus. Sejak 11 September 2001, ia sudah memberi ceramah lebih dari 250 kali di berbagai universitas, gereja, dan tempat-tempat lain. Antara lain untuk menjelaskan bahwa serangan-serangan teroris bertentangan dengan ajaran-ajaran Islam.

Dalam bukunya, Imam al-Qazwini memanfaatkan kisah hidupnya untuk menjelaskan mengapa Islam itu pada akhirnya baik bagi AS. Juga sebaliknya, bahwa AS, pada tingkat tertentu, baik bagi Islam dan kaum Muslim.

Keluarga Ulama
Al-Qazwini adalah keturunan tujuh generasi para sarjana dan ulama Muslim Syi`ah di Irak. Ia lahir di Karbala, Irak, pada 1964. Dengan naiknya rezim Baath di bawah pimpinan Saddam Hussein pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, keluarga al-Qazwini, juga para ulama lainnya, melipatgandakan upaya dakwah mereka untuk menandingi infiltrasi Saddam.

Ayah al-Qazwini, Ayatullah Sayyid Murtadha al-Qazwini, adalah salah seorang ulama paling terkemuka di Irak. Ia turut mendirikan dan menjalankan sejumlah sekolah dan lembaga di Irak, dan mengepalai sekolah Imam al-Shadiq di Karbala.

Belakangan, Saddam merasa bahwa keluarga al-Qazwini merupakan ancaman serius terhadap rezimnya. Saddam lalu menekan mereka untuk menghentikan kegiatan dakwah mereka dan mendukung rezimnya.

Pada 1980, kakek al-Qazwini, Ayatullah Sayyid Muhammad Sadiq al-Qazwini, ditahan dan dipenjara Saddam. Amnesty Internasional, organisasi HAM dunia, menyebut tahanan itu sebagai “tahanan politik berusia paling tua di dunia” saat itu.

Akibatnya, keluarga al-Qazwini hengkang dari Irak dan mengasingkan diri di Kuwait. Dan sejak itu, keluarga al-Qazwini tidak mendengar apa-apa tentang si kakek. Beberapa minggu setelah rezim Saddam jatuh akibat invasi AS ke Irak, baru ditemukan dokumen yang menyebutkan bahwa si kakek wafat dalam tahanan rezim Saddam.

Imam al-Qazwini sempat belajar di Qom, salah satu pusat belajar di Iran, selama 12 tahun. Pada 1992, ia hijrah ke AS dan mengembangkan Islam di negara Paman Sam itu.

Karena sejarah hidupnya yang pahit, al-Qazwini sering mengingatkan jamaahnya: “Ingat, kita lebih bebas untuk mempraktikkan agama kita di sini dibandingkan dengan di sebagian besar negara lain di dunia, termasuk di negara-negara dari mana kita berasal.”  

Pada hari-hari pertamanya di AS, ketika para petugas penerbangan memperlakukannya dengan baik, kata al-Qazwini, yang diingatnya adalah pernyataan Ali bin Abi Thalib, “Negaramu tidak lebih memilikimu dibanding negara-negara lain mana pun. Negara yang paling baik adalah negara yang memperlakukanmu dengan baik.”

Pada 1993, ia diundang oleh Islamic Center of America, di Detroit, untuk memberikan ceramah. Karena para jamaah tertarik, ia kemudian diminta untuk menjadi imam tetap di masjid itu, posisi yang dipegangnya hingga sekarang.

Sadar akan pentingnya peran pemuda di masa depan, al-Qazwini membentuk Young Muslim Association (YMA) pada 1998. Organisasi ini, berafiliasi dengan Islamic Center of America, dibentuk untuk mendidik anak-anak muda Muslim AS dan memberi forum untuk mereka berkiprah bersama. YMA antara lain menyelenggarakan kegiatan Ramadhan bersama dan berkemah bersama di musim panas.

Islam Amerika
Al-Qazwini percaya bahwa ia sudah diperlakukan dengan baik di AS, sebagaimana umumnya kaum Muslim. Sekalipun di AS banyak muncul publikasi negatif mengenai Islam dan kaum Muslim.

Tentang bukunya, ia menyatakan: “Gagasan di balik penerbitan buku ini adalah menjadikan Islam sesuatu yang bisa diakses dengan mudah oleh rata-rata orang Amerika.” “Saya pikir lebih baik saya manfaatkan kisah hidup pribadi saya untuk melibatkan para pembaca dengan tema yang saya sampaikan. Jika Anda menulis sebuah buku yang kering, yang abstrak, Anda mungkin tidak akan bisa menarik perhatian cukup banyak orang,” tambahnya.

Ketika mendiskusikan buku ini di masjid yang dikelola Qazwini di Dearbon, para pemimpin agama lain menyatakan bahwa buku itu adalah pukulan telak terhadap kelompok ekstremis. Buku itu juga dipandang sebagai penjelasan yang penting tentang bagaimana Islam dan patriotisme Amerika dapat berjalan seiring.

“Imam al-Qazwini secara pribadi mengalami apa yang kaum ekstremis bisa lakukan untuk mencederai orang dan ideologi apa yang dapat membuat orang menderita,” kata Pendeta William Gepford dari Gereja Presbyterian Littlefield di Dearborn, Michigan. “Kesan saya, Imam al-Qazwini bersikap sangat terbuka mengenai kehidupannya di AS dan sangat ringan tangan dalam menopang jamaahnya tinggal di AS sebagai Muslim, sambil menerima dan menghormati hak-hak semua orang,” tambahnya.

Imam al-Qazwini menjadi Muslim pertama yang memimpin doa sebelum sidang Kongres AS yang ke-108 dilangsungkan. Tantangnya, John D. Dingell, seorang anggota Kongres, menyatakan: “Imam al-Qazwini sudah menjadi satu suara penting kaum Muslim di AS. Ia sudah bicara lantang tentang perlunya rekonsiliasi, toleransi, dan pengakuan akan kesamaan kemanusiaan kita. Ia sudah bahu-membahu dengan para pemimpin komunitas Kristen dan Yahudi untuk ikut menjembatani berbagai perbedaan di antara kita dan untuk menghindari banyak praduga. (IAF)

 

Komentar